Kamis, 25 Desember 2014

Menggambar Bisa Mematikan Kreativitas


Gambar klasik pemandangan yang sering diajarkan ke anak-anak

Menggambar kreatif  yang jarang diajarkan Sumber: sweetclipart.com
Jangan menganggap bahwa semua kegiatan yang berhubungan dengan seni adalah sesuatu yang kreatif. Bagi anak usia dini, terkadang pekerjaan menggambar yang selama ini menjadi salah satu cara yang banyak dilakukan untuk mengali kreativitas, bisa mematikan kreativitas anak jika menggunakan metoda yang salah. Bagi anak anak usia dini, menggambar itu bisa mendidik bukan hanya di bidang seni saja tapi juga belajar mengungkapkan gagasan, belajar membuat simbol, belajar mengamati dan memindahkan apa yang diamatinya dalam bentuk gambar, belajar membuat model, dll. Tapi semua hal menyenangkan dan eksploratif yang didapat dari mengambar dapat hilang dan mematikan kreativitas jika menggunakan cara yang salah.

Gambar bagi anak mungkin hanya berupa garis dan coretan yang terlihat tidak ada artinya. Tapi dari coretan tidak bermakna itu kita bisa menemukan banyak sekali ide dan gagasan kreatif anak serta cara anak melihat dunia dari sisi pandangnya. Gambar anak yang murni dari gagasannya mungkin terlihat kurang bagus, dan tidak akan lolos seleksi jika mengikuti lomba gambar anak-anak, tapi ini adalah gambar yang mencerminkan cara berfikir anak.

Gambar abstrak dari anak-anak

Jika kita memberikan kebebasan pada anak utnuk bercerita tentang apa yang digambarnya, kita akan membuatnya merasa senang dan dapat belajar lebih banyak lagi tentang benda benda yang berada di sekitarnya. Cara ini juga bisa menjadi entry point bagi kita untuk mengetahui sampai mana pemahaman anak tentang segala seauatu yang pernah dilihat atau dialaminya. Jika kita memiliki waktu untuk mendampingi anak ketika mengambar, kita bisa memberikan materi baru atau stimulan baru bagi anak.

Berbeda dengan cara menggambar yang diberikan secara rinci dan bertahap. Sebagai orang dewasa, kita telah memiliki persepsi sendiri seperti apa gambar gunung, seperti apa gamba orang, dll. tapi belum tentu gambar seperti itu yang ada dalam fikiran anak anak. Jika kita memberi contoh secara rinci tentang bagaimana menggambar sebuah gunung, katak, orang, dll, kita mematikan bagian yang cukup penting bagi anak yaitu kreativitas. Contoh kasus yang umum terjadi adalah anak akan memiliki pandangan bahwa gambar gunung yang bagus adalah gambar gunung dengan matahari terbit seperti ini:


Sumber: www.thecrowdvoice.com
Gambar gunung dan matahari (dari http://m.kaskus.co.id/post/52f6e93dfcca172c3500030c)


Gambar gunung dan matahari (dari http://m.kaskus.co.id/post/52f6e93dfcca172c3500030c)




Gambar aslinya mungkin seperti ini, walaupun tanpa matahari terbit:

Foto gunung kembar Sumbing dan Sindoro, dengan jalan dan sawah, minus matahari terbit

Jadi tanpa berfikir lebih lanjut anak akan membuat gambar seperti ini dan mewarnai. Ini dapat menyebabkan proses berfikir dan kreativitas anak tidak terasah dan lama kelamaan anak anak lebih banyak mengasah keterampilan motorik halusnya saja tanpa mengasah apa yang ada di dalam fikirannya.

Matahari terbit/ di Gunung Batur (http://www.panoramio.com/photo/52606441)
Terakhir: matahari terbit akan menghasilkan foto siluet gunung, di mana latar depan akan berwarna gelap, yang kelihatan terang hanya langit dan awan saja. Jadi hampir semua gambar matahari terbit yang dibuat anak-anak itu adalah keliru secara tata cahaya.
Sumber foto:
  • Foto matahari terbit di gunung Batur http://www.panoramio.com/photo/52606441
  • http://m.kaskus.co.id/post/52f6e93dfcca172c3500030c
  •  

Senin, 22 Desember 2014

Bagi Anak, Belajar Bukan Hanya Mengerjakan Soal

sumber gambar: http://azmega.com/vector/lovely-lines-manuscript-illustration.html

Sudah sekolah belum? kelas berapa sekarang? Sudah belajar apa saja? Pertanyaan itu adalah pertanyaan klasik yang biasa ditanyakan pada anak anak. Ada juga yang mencoba memberi pertanyaan tentang berhitung, Ilmu Alam dan lain lain.. kalau anak dapat menjawabnya, biasanya mereka akan berkomentar "pinter...". Komentar ini mungkin membuat anak merasa bangga dan tentunya orangtuanya.

Belajar Agar Jadi Cerdas Adalah Impian Semua Orang Tua


Tentunya kita semua ingin agar anak kita cerdas, unggul dan serba bisa. Jangan kuatir, karena urusan kecerdasan dan kemampuan, setiap anak sudah mendapat bekal sejak lahir. Rezeki yang dimiliki tiap anak ini yang perlu di arahkan dan dilatih sebaik baiknya agar anak dapat berkembang sebaik baiknya. Nah, mungkin sebagai orang tua, terkadang ada sedikit kegalauan dalam diri kita. Pertanyaan yang sama mungkin pernah ada dalam hati kita yaitu: sudahkan anak anak kita arahkan untuk belajar mengembangkan dirinya dengan maksimal? apalagi yang harus kita lakukan agar anak mampu belajar sebaik baiknya untuk menyongsong hari depan yang penuh tantangan.

Jangan Biarkan Anak Menjadi Pasif

Kita perlu membuang jauh-jauh fikiran bahwa belajar itu adalah waktu ketika mereka duduk diam dan memperhatikan kita, lalu menulis dan mengerjakan soal. Kalau kita melakukannya, kita bisa beresiko membuat anak menjadi pasif dan hanya mau duduk diam dan mendengarkan. Padahal, anak itu terus tumbuh, dan jika kita tidak mengajarkan berbagai cara untuk belajar, ia akan kehilangan waktu dan kesempatan untuk dapat melakukannya sendiri.

Belajarlah Mengenal Dunia


Jangan pernah berfikir kalau kecerdasan hanya dapat diperoleh dengan duduk manis di kursi, memegang pensil dan kertas. Kalau anda berfikir seperti ini justru anda menutup pintu pintu kecerdasan anak yang lain untuk terus berkembang. Anak Usia Dini memiliki beribu ribu cara untuk belajar dan berkembang. Mereka belajar dengan melihat, berjalan, makan, bermain dan apa saja yang dilewatinya. Bahkan sebetulnya Anak Usia Dini itu melewatkan seluruh waktunya untuk belajar.

Banyak sekali kemampuan yang perlu di asah pada usia ini karena pada tahap ini anak bagaikan spons busa yang mampu menyerap banyak hal yang diajarkan kepadanya. Karena itu, sayang sekali jika perbendaraan anak dibatasi dengan memegang kertas dan pinsil saja. Belajar membaca menulis dan berhitung bisa dilakukan pada masa selanjutnya, jadi tidak perlu kuatir jika anak baru belajar membaca pada umur 7 tahun, atau 8 tahun. Tapi belajar untuk memahami dunia dan sekelilingnya itu harus dilakukan setiap saat dari bangun sampai tidur.

Dalam Islam, belajar berlangsung ketika hendak tidur, di dalam tidur, mulai bangun dan beraktivitas.

Seperti dalam firman Allah:

Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama semuanya, kemudian Dia mengemukakannya kepada para malaikat dan berfirman, "Beritahukanlah kepada-Ku nama-nama ini jika kamu berkata benar.” Mereka berkata, “Mahasuci Engkau, kami tidak mempunyai ilmu kecuali apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui, Maha­bijaksana." Dia berfirman, "Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-­nama itu." Maka tatkala diberitahukannya kepada mereka nama-nama itu, Dia berfirman, "Bukankah telah Aku telah berfirman kepadamu, sesungguh­nya Aku mengetahui rahasia seluruh langit dan bumi, dan mengetahui apa yang kamu zahirkan dan apa yang kamu sembunyikan?" (Al-Baqarah [2]:32-34).
(sumber: http://kilanglangbuanakusuma.blogspot.com/2009/09/kisah-kisah-monumental-dalam-al-quran_5075.html)


Yang Perlu Dilatih

  
Ada kemampuan berpikir dengan berbagai uraiannya, kemampuan merasakan dan melihat sesuatu, kemampuan mengungkapkan sesuatu yang dirasa dan dipikirkan, kemampuan jiwa yang kuat jika menghadapi kegagalan dan kemampuan fisik baik motorik halus dan kasar yang nantinya dapat membantu perkembangan anak. Kemampuan berpikir ini yang akan dipakai untuk belajar matematika, Pengetahuan Sosial, Pengetahuan Alam, dan lain lain. Kemampuan merasa akan digunakan untuk  berbagai pelajaran seni dan teknologi. Kemampuan jiwa mungkin tidak terlihat, tapi dibutuhkan agar anak tidak mudah menyerah ketika menghadapi masalah. Kemampuan fisik, walaupun terlihat sederhana, tapi cukup penting. Seorang yang fisiknya lemah akan menghadapi berbagai hambatan ketika mempelajari apapun.

Secara singkatnya ada kemampuan akal, hati, jiwa dan fisik yang perlu dilatih sejak kecil.  Ini semua tidak dapat dilatih dengan duduk, membaca dan mengerjakan soal saja. Anak perlu terlibat aktif, merasakan, membuat, dan jika gagal, memiliki kekuatan untuk membuatnya kembali.

Yang paling penting dari semua itu, Anak perlu belajar mengenal Tuhan. Melatih akal fisik, hati dan jiwa adalah satu proses yang sangat melelahkan, sehingga perlu ada sesuatu yang membuat anak dapat bangkit dan bangkit lagi. Jika anak belajar kenal Tuhan, ia akan merasa ada suatu kekuatan yang Maha Hebat yang selalu ada dekatnya, yang dapat membantunya setiap saat, yang selalu memberinya penghargaan, yang selama ini selalu memperhatikan dirinya dengan penuh kasih sayang. Kenal Tuhan membuatnya menemukan sebuah oase yang tidak pernah kering dan membuatnya menjadi lebih bersemangat berbuat segala sesuatu dalam kehidupannya.

Belajarlah Dengan Berbagai Cara


Kita bisa mengajar anak untuk menghafal, meniru, mencoba, berkreasi, berbicara, bercerita, bersabar, bertenggang rasa, berkomunikasi dll.  Silahkan sesuaikan kembali materi pelajaran yang akan diajarkan dengan tahap perkembangan anak usia dini.

Untuk ilmu kemahiran seperti dasar untuk bisa menulis, membaca dan matematika, jangan kuatir, dan jangan terpaku kalau itu hanya dapat dilakukan di atas meja dalam suasana yang sangat serius. Pelajaran ini juga dapat dilakukan dalam berbagai cara dan suasana.

Contohnya ketika belajar matematika. Belajar pola, pengelompokan, keteraturan, dan lain lain
adalah dasar ilmu yang akan dipelajari utnuk matematika. Ilmu berhitung, mencongak, dll itu hanya sebagian kecil saja dari ilmu matematika yang begitu luas.

Begitu juga  belajar pengetahuan alam. Belajar pengetahuan alam akan lebih menyenangkan jika dilakukan sambil bermain air. Berikan beberapa wadah, selang, balon, bola, dan lain lain. Biarkan anak bermain sendiri tanpa instruksi. hal ini akan membuat anak merasa mendapat  kepercayaan untuk bereksperimen dan berkenalan dengan air sendiri. Keberanian mereka untuk mencoba, dan kesabaran mereka untuk mencoba kembali ketika menemukan kegagalan adalah hal yang penting untuk dilatih.

Kamis, 18 Desember 2014

Perkembangan Anak Usia Dini: Ketika Anak Berbuat Kesalahan

Gambar dari Shutter stock
Mungkin kita pernah mengalami di rumah kasus seperti ini:  seorang anak yang berusia 3 tahun langsung menjerit dan menangis berderai air mata ketika tanpa sengaja dia memecahkan toples kaca yang berisi bumbu dapur. Terlihat sekali kalau dia kaget dan stress setelah berbuat kesalahan walaupun itu tidak disengaja. Momen seperti ini adalah momen yang cukup penting dan berharga untuk perkembangan mental anak terutama anak pada usia dini, jadi jangan sampai momen ini dibiarkan begitu saja atau ditangani dengan sikap yang salah. Jika hal ini terjadi dikuatirkan perkembangan emosi dan persepsi anak di tahap selanjutnya tidak sesuai deangn yang kita harapkan. Kita tentu bercita cita anak anak memiliki mental yang kuat, tidak takut salah, tidak gampang menyerah jika menghadapi masalah, dll. Jadi jangan sampai salah dalam bersikap karena ini akan menentukan perkembanagn anak di tahap selanjutnya.

Kalau kita membuka kembali panduan mendidik anak dalam Islam, masa 3 tahun adalah masa di mana seorang anak perlu mendapatkan banyak kasih sayang. Hal ini cukup sesuai denagn psikologi perkembangan anak karena pada tahap ini seorang anak masih belum mampu melakukan daya nalarnya secara konsisten, terlebih lagi perkembangan fisik motorik halus dan kasarnya masih terbatas. Jadi sangat diterima kalau anak anak seusia ini perlu diperlakukan dengan lemah lembut, tanpa terlalu banyak teguran, apalagi hukuman dan larangan.

Namun panduan ini membuat kita bertanya tanya, apa yang seharusnya dilakukan jika seorang anak berbuat kesalahan pada usia ini?  dan sebetulnya tidak ada jawaban yang baku untuk pertanyaan tersebut. Anak anak memiliki bermacam macam sikap ketika berbuat salah, ada yang langsung menghindar, kalau perlu menutupi kesalahannya, ada yang stress dan langsung menangis, tapi dari semua ekspresi yang kita rekam, kita perlu ingat bahwa anak anak apalagi pada usia dini masih bersih dan masih sesuai denagn fitrah, sehingga apapun sikap mereka, kita perlu meyakinkan diri bahwa setiap anak yang berbuat salah akan merasa bersalah. Namun mereka memiliki cara sendiri untuk menutupi rasa bersalah itu.

Jadi tidak ada gunanya untuk memarahi atau menghukum anak terlalu keras karena sikap ini akan membuat anak untuk takut berbuat salah dan tidak tahu bagaimana menyelesaikan masalah dari kesalahan tersebut.  Yang perlu kita lakukan adalah bagaimana agar anak menerima kesalahannya tapi tidak pergi dari masalah dan membantunya menyelesaiakn masalah dari kesalahan yang dibuatnya. Dengan cara seperti ini semoga anak anak tidak melarikan diri dari masalah, tidak menutupi kesalahannya atau takut berbuat kesalahan.

Mungkin kita baru menikmati hasil didikan ini setelah 5 atau 10,tahun mendatang, tapi didikan kecil ini akan memberi pengaruh besar pada anak kelak ketika menemukan masalah dalam pelajaran, atau melakukan kesalahan dalam tugas atau soal pelajaran, dll. Anak yang dibantu untuk menyelesaikan masalahnya akan lebih berani dalam bertindak, tidak mundur ketika melakukan kesalahan, bahkan denan cepat akan berusaha berbuat sesuatu untuk menyelesaikan masalah akibat kesalahannya dibanding anak yang hanya menerima teguran dan hukuman.


Minggu, 07 Desember 2014

Penemuan Ketika Belajar Buku IPA Kurikulum 2013

Buku IPA kurikulum terpadu ini cukup menarik untuk dibaca. Gambar halaman mukanya cukup bagus dan membuat kita ingin sekali membuka dan membaca isinya. Dari daftar isi buku, kita dapat melihat bahwa pokok bahasan ilmu alam yang disampaikan cukup luas dan bervariasi dari ilmu fisika, kimia dan biologi ada di dalam buku ini.

Buku pelajaran IPA Terpadu SMP kelas 8 terbitan Erlangga
Sayangnya semangat anak anak di rumah berkurang ketika membaca salah satu bab di dalam buku yaitu tentang jembatan. Setelah membaca topik ini semangat mereka menjadi berkurang, bahkan tidak memiliki keinginan untuk membacanya kembali. mengapa? No 2 dan no 1 di rumah menemukan kejanggalan dalam tulisan di bawah ini:


Jembatan kantilever menurut buku pelajaran IPA

Jembatan kantilever menurut buku pelajaran IPA
Walaupun belum bisa mengungkapkan penjelasan dengan lengkap, mereka berkomentar... ini sesuatu yang aneh, ketika membaca definisi tentang jembatan kantilever. Sebagai seorang yang lebih berstatus sebagai pendamping, saya memberi saran kepada anak anak untuk mencari definisi yang lebih lengkap tentang definisi kantilever ini di internet. Lagi lagi mereka kurang tertarik untuk menemukannya.

Dalam Wiki Indonesia tidak ditemukan penjelasan yang cukup dipahami tentang jembatan kantilever. Kami malah menemukan pokok bahasan tentang jembatan kantilever yang didapat dari gambar yang sama pada buku ini. (Silahkan lihat di sini). Jadi buku ini copy paste dari website tersebut, atau website tersebut yang mengutip dari buku itu? Bingung. Berikut ini saya lampirkan screenshot dari artikel website yang mirip tersebut.
Screnshot artikel dari website http://enamzzipa3mantap.blogspot.com/2012/03/konsep-keseimbangan-pada-jembatan.html

Dan akhirnya kami menemukan penjelasan tentang jembatan kantilever di sini, dan sini dengan gambar :

Jembatan Kantilever
Sumber: http://www.bristol.ac.uk/civilengineering/bridges/Pages/HowtoreadabridgeTrusses.html
 dan :
Jembatan Kantilever

Sebelum membaca buku ini, anak anak sudah pernah belajar tentang kantilever di sini.

Referensi

5 Cara Belajar Tentang Kantilever

1. Cara pertama yang konvensional adalah deangn mencari sumber yang menarik di literatur atau internet tentang kantilever. Kantilever ini sendiri adalah benda yang menarik.Dengan adanya kantilever kita bisa membuat bermacam macam bentuk bangunan yang tidak menerus tapi memiliki overhang. Ada banyak contoh bangunan dan jembatan kantilever yang menarik dan bisa dilihat di internet.

2. Cara lain  yang cukup disukai anak anak adalah membuat model dari balok kayu atau balok lain yang berupa kardus, dll yang bisa ditumpuk tapi tidak memiliki sambungan pengikat seperti lego agar bisa merasakan sensasi rubuh.



 

3. Membuat model sederhana yang bisa dipelajari seperi ini:



4. Membuat tantangan menyusun koin seperti ini:






5. Membaca dan membuat percobaan menarik dari sini: http://datagenetics.com/blog/may32013/index.html.


Semoga dengan belajar seperti ini anak akan menemukan sense tentang kantilever sehingga bisa menemukan sesuatu ketika terjadi kejadian seperti ini.



Hal Yang Perlu Diketahui Guru Matematika


Gambar diambil dari sini
Kalau ada seseorang yang tiba tiba mengajak anda untuk menjadi guru matematika, apa yang akan anda lakukan? kalau hal itu terjadi kepada saya, terus terang saya akan bingung untuk memulai dari mana. Karena bidang matematika ini sungguh luas dan hampir setiap kegiatan kita sehari hari pun menggunakan matematika. Apalagi jika yang diajar adalah anak anak usia sekolah dasar.... tentu kita tidak ingin anak anak kehilangan waktunya untuk mempelajari hal hal yang penting karena ilmu ini akan menjadi bekal bagi mereka kelak, tapi juga tidak ingin waktunya sia sia karena mempelajari hal hal yang tidak perlu dan tidak dipakai dalam kehidupannya. Dari pada bingung  berkelanjutan, lebih baik kita mencari informasi dari orang lain yang sudah berpengalaman menjadi matematika.

Saya memilih Marilyn Burn menjadi salah satu nara sumber tentang pelajaran matematika anak anak sekolah dasar. Beliau menjadi guru sejak tahun 1962 dan telah menulis banyak buku. Buku bukunya banyak yang berisi tentang pendidikan matematika sekolah dasar. Ia juga menulis beberapa buku komik untuk anak anak yang menarik dan bisa dijadikan bahan selingan mengajar jika anak anak sedang bosan belajar matematika.Beberapa hal yang disampaikan oleh Marilyn Burns cukup menarik dan bisa menjadi masukan untuk orang yang sudah dan ingin mengajar matematika.

Wacana yang diberikan oleh Marilyn Burns antara lain adalah belajar matematika tidak sama denagn berhitung. Walaupun berhitung adalah bagian dari matematika, tapi matematika sendiri jauh lebih luas dari berhitung dan mencongak. Jangan berfikir ketika kita sudah mengajarkan perkalian tiga digit dan pembagian kita sudah mengajarkan matematika. Yang sebenarnya kita ajarkan adalah prosedur standard dalam menghitung perkalian. Hal ini menjadi sangat berbeda jika kita berbicara tentang matematika. Ruang lingkup matematika lebih luas dari berhitung dan dapat dipelajari dengan berbagai cara.

Walaupun setiap anak harus dilatih untuk berhitung dengan baik, seperti kita latihan teknis ketika bermain piano sebelum bermain sonata, atau berlatih mencampur dan gradasi warna sebelum membuat lukisan, atau membuat banyak coretan sebelum menggambar denagn teknik pensil, tapi tujuan kita belajar matematika bukan hanya untuk berhitung, tapi lebih dari itu, menyelesaikan masalah denagn alat bantu matematika.

Marilyn Burns telah  menemukan anak anak yang tidak dilatih utnuk berfikir secara matematis belum tentu dapat untuk menyelesaikan soal cerita atau soal yang berbeda dengan soal berhitung. Contohnya, untuk perhitngan sederhana  seperti penjumlahan dan pengurangan sudah diajarkan di sekolah anak anak mampu mengerjakannya tapi ketika diberi soal cerita, mereka terdiam. Ada beberapa yang meminta petunjuk dari gurunya dan bertanya" ditambah atau dikurang? ".

Tentu saja ini menunjukkan ada hal lain yang belum dikuasai sehingga mereka tidak memiliki keberanian untuk menyelesaikan soal tersebut sendiri.  Persoalan ini semakin memuncak ketika ternyata soal cerita yang diberikan oleh guru jumlahnya tipikal. Dari pengalaman pribadi ketika menemani anak mengerjakan soal matematika sekolah dasar, soal cerita yang diberikan sifatnya tipikal, sehingga jika anak sudah menemukan cara utnuk mengerjakan soal ke satu, ia akan menduplikat cara kerjanya ke soal ke 2 ke 3 dst. Ternyata hal ini juga terjadi pada beberapa anak yang diteliti oleh Marilyn Burns.

Tentu saja hal ini jauh sekali dari yang diharapkan. Kita bisa menggunakan mesin hitung dan alat lain untuk menggantikan tugas menghitung, tapi mesin hitung tidak dapat memberikan penyelesaian dari suatu masalah baik yang bersifat sederhana ataupun kompleks. Lebih jauh lagi, akibat dari kita hanya melihat matematika sebagai ilmu berhitung yang prosedural, kita tidak mampu menghubungkan kegiatan matematika denagn masalah yang nyata dalam kehidupan sehingga lambat laun ilmu matematika akan menjadi asing dan terpisah dari kehidupan nyata. Pemisahan itu seharusnya tidak terjadi karena berhitung dan memecahkan masalah adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan.

Pendekatan mengajar dengan menggunakan prosedur matematika standard dalam berhitung seperti perkalian dua digit, dll juga memiliki banyak kekurangan, salah satunya tidak melatih dan membuat siswa memiliki kemampuan dan keberanian untuk bereksperimen dan menemukan sendiri cara menyelesaikan persoalan matematika. Cara ini bisa membuat anak anak melupakan matematika ketika pelajaran matematika sudah usai dan kurang tertark dengan matematika (math is so boring...!).

Berbeda jika anak dilatih untuk menemukan sendiri atau membuat cara sendiri menyelesaikan masalah. Dia akan lebih memahami dan mampu menyelesaikan soal yang diberikan. Hal ini ditemukan oleh Marilyn Burns ketika dia memberikan soal cerita tentang pembagian dan meminta anak anak menyelesaikannya sendiri denagn cara apapun. Marilyn Burns menerima semua cara yang dipakai oleh anak anak dan membicarakannya bersama  mereka. dari pembicaraan ini ia bisa melihat
bagaimana cara anak berfikir dan menyelesaikan soal.

Soal yang bersifat problem solving adalah wacana yang menarik untuk mengajar matematika. Sayangnya tidak semua mampu untuk membuat soal seperti ini dalam jumlah yang banyak. Dengan soal problem solving, bukan juga berarti kita menghilangkan unsur latihan berhitung di dalamnya tapi kita menggabungkan soal problem solving dan berhitung menjadi satu kesatuan. Ada beberapa cara yang diberikan oleh Marilyn Burns utnuk membuat soal matematika seperti:

1. Menghubungkan matematika dengan kehidupan sehari hari seperti ketika membeli barang, membagikan makanan, mengatur waktu kegiatan, memasak, membuat prakarya, merajut, dll. Ada banyak sekali kegiatan sehari hari  yang bisa dilakukan untuk menjadi soal matematika.

2. Membuat soal matematika dari buku cerita. Ada beberapa buku cerita yang bisa dipakai untuk berlatih matematika. Buku seperti puzzle dapat langsung dipakai untuk berlatih, contohnya buku seperti ini:

Kita juga bisa membuat soal tambahan dari buku yang sudah ada untuk berlatih atau kalau ada waktu luang membuat buku cerita sendiri.  Dari buku seperti ini anak anak belajar untuk menerapkan ilmu berhitungnya menjadi alat utnuk memecahkan masalah. 

3. Membuat model matematika denagn alat yang sederhana seperti kertas, sedotan, balok kayu, dll. Benda seperti ini membuat anak anak bisa melihat dengan kongkrit soal matematika yang biasanya diwakili denagn angka, lebih mudah memahami soal yang diberikan, melatih untuk menyelesaikan soal cerita ke dalam model yang lebih sederhana,melatih numbersense, belajar mencoba menyelesaikan soal matematika dengan caranya sendiri, dll.

4. Mengajak anak untuk membuat soal matematika sendiri dari pelajaran yang sudah dipahami. Ini akan menunjukkan seberapa jauh pemahaman anak anak terhadap pelajaran yang diberikan.

Selain cara di atas, ada banyak lagi kegiatan yang dapat dibuat untuk melatih matematika. Kita bisa menghubungkan seni, arsitektur, musik, tari tarian, dll dengan matematika. Ada banyak permainan dan puzzle yang membuat anak berfikir  secara matematis seperti permainan catur, congklak, sudoku, kakuro dll yangbisa dimanfaatkan utnuk berlatih matematika.



Senin, 24 November 2014

Ide Permainan Yang Mengunakan Balok Kayu




1. Yang paling sederhana membuat bangunan dari kayu dan memainkannya. Dengan imajinasi, anak bisa membuat banyak sekali variasi bangunan, seperti rumah, toko, bangunan parkir, hanggar pesawat, dll. 




2. Membuat kompleks bangunan. Mainan ini bisa dimainkan bersama sama dalam satu kavling dan setiap anak membuat bangunan yang berbeda. Kalau suka bisa dilengkapi dengan jalan dan mobil.


3. Membuat labirin dari kayu dan meluncurkan kelereng ke dalam labirin


4. Membuat luncuran kelereng


Luncuran kelereng bisa dibuat berundak undak sehingga menimbulkan sensasi  yang berbeda denagn luncuran kayu yang lurus dan datar.

Kalau masih suka bisa membuat luncuran kelereng dan domino effect dari kayu yang berbaris.



5. Bermain kayu di atas air




Selamat bersenang senang dengan kayu.

Pensil Warna Yang Disukai Anak Anak

Memilih pensil adan ala gambar yang tepat ternyata bisa berpengaruh pada semangat dan motivasi anak utnuk mau belajar menggambar dan mewarnai. Kebetulan di rumah terdapat berbagai pensil warna dari berbagai merk. Mulai dari merek terkenal dan merek abal abal buatan china. Ada juga merek supermarket yang cukup terkenal yang menjual satu kotak pensil dalam jumlah banyak dan murah.


Semua pensil warna ini disimpan dalam satu kotak untuk memudahkan penyimpanan dan pemakaian. Setelah beberapa bulan kemudian kotak ini dibuka dan dilihat perkembangannya. Ternyata pensil yang tidak bermerek masih panjang sementara pensil dengan merek terkenal dan harga yang cukup mahal sudah sering digunakan sehingga lebih pendek dari pensil lainnya. Jika dilihat satu persatu, ternyata ada juga pensil yang tidak bermerek tapi cukup sering digunakan.

Jika kita mencoba pensil pensil tersebut, ada beberapa kualitas yang berbeda. Pensil yang bermerek lebih empuk dan menghasilkan warna yang lebih cerah, sementara pensil yang tidak bermerek, kebanyakan keras. Ada beberapa pensil tidak bermerek yang ternyata empuk dan cukup sering digunakan oleh anak anak, tapi sebagian besar pensil tersebut keras.Untuk anak anak yang masih kecil, pensil yang keras ini bisa menyebabkan mereka menjadi malas utnuk mewarnai karena walaupun sudah menekan pensil, warnanya tidak keluar, bahkan terkadang sampai patah. Itu sebabnya jika ingin membelikan pensil warna, ada baiknya kita mencobanya terlebih dulu, terutama dari keras atau empuknya pensil.

Cara paling mudah tentunya denag membeli pensil yang sudah bermerek. Sayangya pensil seperti ini harganya lebih mahal dibandingkan pensil biasa. Namun jangan kuatir, jika dana untuk membeli pensil tidak mencukupi, kita masih bisa mengajar anak untuk menggambar dan mewarnai dengan cat buatan sendiri yang dibuat dari pewarna makanan dan tepung.


Sabtu, 22 November 2014

Teknik Homeschooling Dengan Proyek

Pada tautan ini kita telah mengetahui beberapa anak didik hasil homeschooling yang berhasil masuk universitas dan lulus dalam usia yang sangat muda. Salah satu yang berhasil adalah Enes Kesuma.  Ibu Enes Kesuma bernama Septi Peni Wulandari, sebuah nama yang tidak asing lagi di dunia homeschooling bahkan dunia pendidikan pada umumnya. Beliau adalah penemu metoda berhitung jaritmatika, pendiri ibu profesional, school of life Lebah Putih dan masih banyak lagi. Enes menjalani proses homeschooling ketika SD, kemudian melanjutkan ke SMP 1 Salatiga dan bersekolah di Universitas yang berada di Singapore denagn beasiswa.

Sumber:

Ibu Septi ini memiliki cara yang unik dalam mengajar anak anaknya. Ia membimbing semua anak anaknya dengan homeschooling karena anaknya meminta untuk sekolah di rumah saja. Ada dua hal yang dilakukan olehnya dalam materi pendidikan, yaitu pelajaran akademik dan pelajaran kehidupan. Pelajaran akademik adalah ilmu dasar seperti matematika dan bahasa sementara pelajaran kehidupan adalah pelajaran tentang kehidupan. Pada pelajaran kehidupan anak anak dikenalkan pada proyek yang nyata yang melibatkan pelajaran akademik yang sudah didapat. Dengan cara seperti ini anak-anak akan mengetahui bagaimana kenyataan yang terjadi di lapangan dan bagaimana harus menentukan sikap.

Seluruh anaknya diajarkan untuk menerima tanggung jawab dan membuat komitmen untuk melaksanakan seluruh tanggung jawabnya. Ketika masih kecil, tanggung jawab yang diberikan juga kecil seperti membereskan mainan, membersihkan kamar mandi, dll. Kemudian beliau mengarahkan anaknya untuk mulai menentukan jalan hidupnya dengan membuat vision board. Vision board berisi impian dan tujuan anak anaknya dalam beberapa waktu ke depan. Setelah membuat vision board, ibu Septi mengarahkan dan memberikan alternatif merealisasikan mimpi-mimpi tersebut dengan memberikan kebebasan pada anak-anaknya untuk memilih caranya sendiri. Setelah vision board selesai dilakukan, akan dibuat rencana kerja dan evaluasi, tidak lupa diiringi dengan berdoa dan shalat tahajud agar Allah membantu tercapainya cita cita mereka.

Sumber:




Berbagi Pengalaman Menggunakan Little Bits

Little bits adalah kit elektronika sederhana yang bisa dimainkan untuk anak usia 5 tahun ke atas, atau usia di mana anak anak sudah bisa merakit sendiri benda benda kecil dengan tangannya. Berbeda dengan lego, dengan merakit mainan ini anak anak bisa membuat sesuatu bersinar (dengan lampu), berputar (dengan lampu dan kipas) atau membuat gerakan mesin sederhana denagn motor. Little bits juga dapat digabungkan dengan kardus tali dan benda benda yang ada di sekeliling kita.
Dengan kit ini anak dapat mengenal bagamana cara kipas bekerja, motor , lampu, sensor dan lain lain. 

Denan Little Bits, kita tidak usah menyolder untuk menyambung rangkaian karena little bits sudah dilengkapi dengan magnet. Kita cukup menempelkan komponen tersebut satu dengan lainnya. Bentuk satu komponen dan yang lainnya saling 'interlock' untuk lebih memudahkan pemasangan. Review produk Little bits lebih lengkap dapat dilihat di : https://elektrologi.iptek.web.id/kit-elektronika-sederhana-dari-littlebits/


Ada beberapa mainan lain seperti goldieblox yang mirip denagn little bits, bedanya, little bits bisa lebih fleksibel utnuk membuat berbagai jenis mainan sementara pada goldieblox hanya memasang dari contoh mainan yang ada di brosur. Little bits sendiri memiliki komunitas untuk berdiskusi atau menampilkan proyek yang telah dibuat.

Di bawah ini adalah contoh permainan yang bisa dibuat dengan menggunakan kit little bits jenis extended kit.


Sumur mainan dari kotak susu bekas:


Mesin berputar:




 

Pengalaman menggunakan little bits:
  • Anak anak usia 5 tahun sudah mampu untuk merakit benda benda sederhana yang ada pada paket little bits utnuk sekedar melihat apa yang terjadi jika dirangkai begini dan begitu, tapi untuk membuat yang lebih dari itu anak perlu didampingi dipancing dan dibangkitkan semangatnya. Proyek little bits di atas dibuat oleh anak anak di rumah dengan usia 10 tahun. sebelum berhasil, anak anak menemukan kegagalan berkali kali, tapi semua ini bisa dilupakan ketika proyek sudah berhasil.
  • Saya tidak merekomendasikan mainan ini untuk anak anak di bawah usia 5 tahun yang masih suka memasukkan benda benda asing ke dalam mulut. Berbahaya sekali jika benda ini masuk ke dalam tubuh anak karena mengandung magnet kuat.
  • Mainan ini bisa memancing rasa ingin tahu anak terhadap benda benda elektronik dan bagaimana merakitnya. Untuk level selanjutnya bisa terus menggunakan mainan ini atau mulai merakit sendiri benda benda ini denagn membelinya di toko komponen elektronik yang tentunya lebih murah, tapi membutuhkan keterampilan khusus untuk merakitnya (belum bisa di usia 5 tahun). Apalagi kapasitas motor yang ada lebih kecil dari kapasitas hobby motor yang biasa dijual di toko komponen.
  • Mainan ini sudah lebih dari 2 tahun usianya. Sekarang kipas sudah sulit berputar, tapi komponen lainnya masih bisa digunakan. Ingatkan anak untuk berhati hati menggunakannya.

Minggu, 16 November 2014

Berbagi Pengalaman Belajar Scratch Programming

Sekilas tentang Scratch Programming



Salah satu cara untuk belajar membuat program komputer bagi anak-anak adalah dengan mempelajari bahasa program Scratch ( http://scratch.mit.edu/). Scratch dikembangkan di MIT Media Lab dan dapat dipelajari secara gratis bagi seluruh anak anak di dunia. Saat ini, Scratch telah memiliki anggota lebih dari 12 juta dengan jumlah proyek lebih dari 15 juta pada tahun 2016 dan terus bertambah. Scratch sendiri memiliki anggota dari usia kira kira 5 sampai 80 tahun.



Setiap anak dapat bergabung ke dalam Scratch tanpa dipungut biaya apapun dengan cara mendaftar ke website Scratch.

Setiap anak di bawah usia 13 tahun (yang belum diperbolehkan memiliki email sendiri,) akan diminta data account email orang tua untuk mendaftar. Beberapa aturan tentang identitas anak diatur cukup rapi di Scratch antara lain: setiap anak tidak boleh menunjukkan identitas aslinya termasuk foto diri, nama asli, alamat rumah dan no telepon. Identitas yang ditampilkan pada halaman anggota adalah nama samaran, negara asal, usia, hobi, jenis kelamin,dll.





Setelah terdaftar dan terverifikasi, anak akan menjadi  New Scratcher. New Scratcher  dapat membuat project dengan bahasa Scratch baik on line ataupun off line ke dalam account scratch yang telah dibuatnya. Jika project buatannya menarik, akan ada banyak komentar dan tanggapan serta pemain game yang juga anggota Scratch. Anggota juga dapat memasukkan projectnya ke dalam project studio atau ke dalam forum khusus Show and Tell untuk Scracther. Setelah beberapa lama bergabung, aktif memasukkan project dan aktif dalam forum Scratch, New Scratcher bisa menjadi Scratcher

Anak anak juga dapat bergabung menjadi curator antara lain Curator Scratch Design Studio, Curator Scratch Welcoming Commitee, dan Front Page Curator.

Scratch Design Studio adalah studio yang ditampilkan di front page yang memiliki bermacam macam tema yang akan berganti setiap bulan. Curator Scratch Design Studio bertugas menambahkan project ke dalam studio tersebut juga memberikan saran dan masukan terhadap project yang telah diusulkan oleh Scratcher untuk masuk ke dalam studio.

Scratch Welcoming Commitee adalah  sebuah studio yang khusus dibuat untuk menyambut anggota baru. Tugas Curator adalah membuat evaluasi project untuk New Scratcher yang telah mengusulkan project ke dalam studio tersebut.

Front Page  adalah bagian halaman muka Scratch. Curatornya bertugas mengatur tampilan halaman muka, memasang project yang dipilih oleh dia sendiri. Setiap satu minggu, Curator akan diganti dengan Curator baru. Curator yang sedang bertugas dapat mengatur berapa lama project yang dipilih akan ditampilkan.

Ketua dari Curator adalah Manager Studio yang bertugas mengubah deskripsi studio, thumbnail, menambahkan project dann menghapus curator jika tidak sesuai dengan kriteria studio tersebut. Project project yang sudah selesai bisa dikumpulkan dalam satu studio untuk dibagikan kepada Scratcher yang lain.

Beberapa project yang dihasilkan dan dibagikan kepada anggota lain dapat menjadi featured project. Featured project adalah proyek proyek terbaik yang dipasang pada halaman utama Scratch yang muncul dalam waktu 1- 3 hari. Seluruh angota yang berjumlah lebih dari 12 juta dapat melihat project tersebut di halaman muka. 
 
Ada beberapa kriteria untuk menjadi  featured project antara lain: dipilih oleh Scratch Team, dibuat oleh Scratcher. Selengkapnya bisa dilihat di sini:


 Scratch juga memiliki aturan ketika bersosialisasi dengan anggota lain seperti:
  • Berhati hati jika memberikan komentar atau project,
  • Membuat kritik yang membangun, tidak menjatuhkan member lain,
  • Project buatan sendiri boleh dibagikan ke anggota lain dan anggota lain boleh memodifikasi program tersebut dengan memberikan kredit pada pencetus project awal, 
  • Tidak memberikan informasi pribadi seperti no telepon, alamat dan nama asli, 
  • Jujur dengan karya yang dibuat, tidak membajak karya orang lain,
  • Tidak menyebar isu, meniru atau menipu anggota lainnya, tidak memberikan komentar pedas yang berbau SARA, menjatuhkan, dll. (lengkapnya bisa dilihat di sini)
Segala aturan ini diimplementasikan di lapangan oleh Scratch Team. Scratch Team adalah sekelompok orang yang bertugas memastikan segala aktivitas di situs Scratch dapat berjalan sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan.Scratch Team juga dapat memilih feature project dan memberi usulan di forum tetang project yang akan ditampilkan di featured project. Membuat aktivitas baru seperti Summer camp setiap tahun. Mereka juga bertugas mengupdate Scratch, memperbaiki bugs , mengatur forum, meningkatkan kualitas bahasa program Scratch, dan lain lain.

Program Scratch sendiri sangat mudah dipakai oleh anak anak. Bahasa pemrograman Scratch ini menggunakan metode 'visual programming'. Untuk membuat program pada Scratch kita tinggal men-"drag and drop" script. Bagi pemula, teknik pemrograman ini jauh lebih mudah dari yang berbasis teks.

Anak-anak bisa mulai membuat project pada Scratch dengan cara melihat contoh dan mencoba-coba sendiri atau me-remix project orang lain. Untuk belajar secara bertahap kita bisa belajar dengan buku Scratch yang sudah ada dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, bisa juga dengan melihat Scratch wiki  , kalau belum mahir berbahasa Inggris, kita bisa melihat Scratch Wiki Indonesia,




Kita juga bisa belajar on line secara gratis lewat Udemy On Line Course https://www.udemy.com/games-in-scratch) dalam bahasa Inggris.

Links yang bermanfaat

Berbagi pengalaman

Yang sudah pernah mencoba Scratch di rumah adalah no 1 dan no 2 yang berusia 13 dan 10 tahun.  Dari cerita anak anak didapatkan informasi bahwa tidak semua anggota Scratch aktif dan tidak semua suka membuat project. Ada yang lebih suka meremix project atau hanya memainkan project yang dibuat oleh anggota scratch lain, ada juga yang  hanya suka berkomentar, sehingga bisa saja dalam suatu studio, jumlah komentar lebih banyak dari jumlah project yang dihasilkan.

Dari discussion forum atau comment yang diterima setelah membuat project, anak anak akan banyak sekali belajar berkomunikasi dengan anak anak lain di dunia, termasuk belajar budaya yang lain sekali dari budaya Indonesia. Beberapa anak bahkan memanfaatkan moment tersebut untuk lebih mempopulerkan Indonesia denagn membuat project khas Indonesia.  Yang jelas, karena member Scratch sebagian besar berasal dari Amerika, kultur Amerika sangat mendominasi pada saat perbincangan di dalam forum atau pada personal message.

Project yang dihasilkan sangat  bervariasi dari tutorial, animasi, edukasi, dll. Ada project yang mengambil narasi dari benda benda yang populer seperti Harry Potter, Pokemon, Mario Bros, Mind Craft, dll. Kalau ingin mendapatkan project yang bagus, kita bisa melihat featured project atau mengikuti project orang lain yang memang sudah ahli. Dari situ kita bisa melihat script yang dibuat, mencoba, meniru atau memodifikasi script tersebut.


Profil anggota Scratch juga bervariasi, ada yang memang suka sekali programming dengan usia di atas 20 tahun, ada juga guru, dan banyak juga remaja dan anak anak. Anak anak dan remaja sendiri bisa dikategorikan lagi seperti anak yang memang serius belajar program, anak yang suka bercerita mengobrol, dll. Dari berbagai variasi ini kita memang perlu memilih milih kawan agar tujuan awal kita belajar program tidak bergeser sehingga waktu menjadi terbuang percuma.

Scratch team berusaha memegang kendali penuh tentang apa yang terjadi dalam forum scratch dan mereka sangat membantu jika terjadi masalah dalam suatu project atau studio. Untuk pembicaraan, telah ada aturan dari Scratch team sehingga topik pembicaraan menjadi lebih terkontrol dan anggota bisa melapor pada Scratch team jika ada yang melanggar aturan. Jika sudah berkali kali diperingatkan masih tetap melanggar, account scratcher bisa di banned beberapa lama, jika masih tetap melanggar, bisa di IP-banned.Kalau sudah di IP Banned, seluruh member yang memiliki IP yang sama tidak dapat membuka account Scratch, bahkan situs Scratch.

Dari sini juga anak bisa belajar apa yang harus dilakukan jika ada  yang menjiplak program buatannya tanpa memberikan 'credit' padanya, atau menolak ajakan ikut studio yang tidak ada gunanya, atau bagaimana bersikap jika projectnya menjadi featured project, dan ribuan komentar berupa pujian menghujani accountnya.  Bisa juga ada yang mencela dan mengkritik. Yang jelas setelah masuk dalam featured project, Scratcher tersebut menjadi sangat populer dan memiliki banyak follower.


Anggota Scratch juga dapat ikut berperan menterjemahkan Scratch Wiki yang berasal dari bahasa Inggris ke dalam bahasa lokal. Beberapa orang yang mempelopori Scratch Wiki in Your Native Language bahkan mau menyediakan server tambahan untuk membuat wikipedia dalam bahasa asal anggota agar Scratch bisa dipopulerkan ke seluruh dunia. Sementara ini sudah ada Scratch Wiki dalam bahasa Jerman, Indonesia, Jepang, dan Belanda.


Anak-anak Homeschooling Yang Lulus Universitas

Praktisi homeschooling dari awal tahun 2000an sampai sekarang terus bertambah dengan berbagai variasi perkembangannya. Ada banyak sekali metoda yang dlakukan dalam homeschooling. Terlepas dari berapa banyak yang melakukan homeschooling dan apa metodanya, pada beberapa tahun belakangan ini praktisi homeschooling mulai memperlihatkan buahnya. Anak anak yang mampu menamatkan pendidikan di usia muda mulai bermunculan antara lain:

Nurul Syahid Kusuma atau Enes Kusuma

  • ● Lulus S1 dari Universitas di Singapura pada usia 18 tahun
  • ● Peraih Young Changemaker Ashoka Foundation 2009 sebagai anak muda peduli sampah
  • ● Pendiri Komunitas Bright Bride (https://www.facebook.com/thebrightbride dan http://www.thebrightbride.com/)
  • Ibu dari Enes Kusuma adalah Septi Peni Wulandani, seorang aktivis homeschooling , founder situs Ibu Profesional.
Socmed:
Sumber:

Andi Rizki Putra

Andri Rizki Putra
● Ikut SMA hanya 1 tahun
● Belajar SMA mandiri hingga masuk Fakultas Hukum Universitas Indonesia
● Lulus Cumlaude di usia 20 tahun
● Pendiri sekolah gratis untuk anak putus sekolah

Sumber:

Fari Aulia Ruzwar

Ibunya bernama Moi Kusman. Fari Aulia Ruzwar telah menamatkan pendidikannya di Program Vokasi  Program Studi Komunikasi Peminatan Periklanan UI.
Sumber: http://moi-kusman.blogspot.com/2014/08/laporan-karya-akhir-dan-skripsi-anak.html

Amira Hasna Ruzwar 

Ibunya bernama Moi Kusman. Amira Ruzwar telah menamatkan pendidikannya di Fakultas Ilmu Budaya Program Studi Ilmu Filsafat UI.
Sumber: http://moi-kusman.blogspot.com/2014/08/laporan-karya-akhir-dan-skripsi-anak.html

Emil 

Ada juga Emil, anak dari Asti Toro yang memulai homeschooling sejak kelas 5 SD karena tidak tahan denagn kasus bullying di sekolahnya. Sekarang Emil sedang kuliah di Universitas Life Science Jakarta. Bekerja sama dengan pemerintah Swedia, double degree dan ada internship, ambil fakultas Bio Enterpreneurship.

Sumber:

Dan mungkin masih banyak lagi anak anak lainnya yang masih dalam proses homeschooling yang  hasilnya belum dipublikasikan di media massa.